Persiapkan Negosiasi Gaji Anda Selanjutnya

Memasuki negosiasi gaji bisa menjadi salah satu bagian yang paling menakutkan dari proses pencarian kerja. Mengetahui pertanyaan yang tepat untuk diajukan dan cara yang tepat untuk menangani situasi dengan mudah dapat menjadi pembuat perbedaan antara ribuan dolar pada gaji tahunan Anda. Mampu melakukan pendekatan negosiasi secara profesional dan terinformasi dapat membuat proses tidak hanya menguntungkan tetapi juga bebas stres.

Saya memasuki negosiasi gaji pertama saya dengan sangat tidak siap. Itu adalah pekerjaan pertama saya setelah kuliah, dan saya senang menerima tawaran begitu saja. Sebelum wawancara saya, saya fokus pada mengasah keterampilan dan tanggapan saya. Saya menghabiskan sedikit waktu untuk memikirkan gaji saya, apalagi pengetahuan yang saya perlukan untuk melakukan negosiasi profesional.

Saya segera menyadari bahwa saya telah mengabaikan komponen utama dari proses pencarian pekerjaan saya. Saya merasa tidak tahu apa-apa ketika majikan bertanya kepada saya tentang ekspektasi gaji saya ketika menawarkan posisi tersebut kepada saya. Saya menyadari bahwa saya seharusnya tidak menghabiskan seluruh waktu saya untuk meneliti kemungkinan pertanyaan wawancara; sebaliknya, saya juga harus mencurahkan energi untuk menyelidiki gaji rata-rata posisi itu dan beberapa tip negosiasi. Meskipun saya merasa percaya diri dengan tanggapan saya selama wawancara, saya tahu pengalaman saya selama negosiasi gaji membuat saya menerima gaji yang jauh lebih rendah.

Meskipun kesalahan awal ini kemungkinan besar merugikan saya ribuan dolar, itu membantu saya memahami pentingnya negosiasi gaji selama pencarian pekerjaan saya berikutnya. Saya segera mengerti bahwa menerapkan beberapa tip sederhana akan memberi saya alat yang diperlukan untuk mendiskusikan gaji saya dengan percaya diri selama pencarian pekerjaan saya berikutnya.

Saat mempersiapkan negosiasi gaji, karyawan perspektif harus mulai dengan meneliti gaji rata-rata untuk posisi tersebut. Untungnya, ada beberapa situs web yang memberikan informasi gaji kepada karyawan perspektif. Saya menemukan sejumlah sumber daya ini bermanfaat, cara menghitung gaji karyawan terutama ketika mewawancarai untuk posisi di luar bidang pekerjaan tradisional saya. Situs web ini memungkinkan karyawan perspektif untuk tidak hanya meneliti gaji rata-rata untuk profesi tertentu, tetapi juga gaji rata-rata untuk berbagai perusahaan—terutama perusahaan besar. Memiliki pemahaman dasar tentang kisaran gaji untuk posisi tertentu memungkinkan karyawan perspektif untuk mengembangkan titik awal selama proses negosiasi.

Mengetahui kapan harus mendiskusikan persyaratan gaji juga penting untuk proses negosiasi. Meskipun orang yang diwawancarai mungkin bersemangat untuk berdiskusi tentang gaji posisi tersebut, hal itu tidak pantas untuk didiskusikan selama proses wawancara-kecuali jika majikan mengangkat topik tersebut terlebih dahulu. Sebaliknya, karyawan perspektif harus menunggu sampai mereka ditawari posisi untuk mulai menegosiasikan gaji mereka.

Lebih penting lagi, mereka harus mencoba memulai diskusi dengan memasukkan apa yang mereka rasa sesuai dengan keterampilan dan pengalaman mereka. Dengan memulai penawaran pertama, orang yang diwawancarai dapat mengontrol negosiasi dari awal dan menyebabkan pemberi kerja mengatasi tawaran yang disajikan—taktik penting selama negosiasi apa pun. Dari pengalaman saya sendiri, membuat penawaran pertama memungkinkan saya untuk merasa memegang kendali dan secara signifikan meningkatkan kepercayaan diri saya selama proses tersebut.

Jika pemberi kerja mengajukan persyaratan gaji terlebih dahulu atau menanggapi tawaran awal dengan tawaran balasan yang lebih rendah, adalah tepat bagi karyawan perspektif untuk mengulangi tawaran awal mereka. Tanggapan ini harus dibingkai secara proaktif yang menyoroti keterampilan, pengalaman, dan tujuan khusus yang memenuhi syarat kandidat untuk posisi tersebut. Saya telah menemukan bahwa dengan mengulangi keterampilan saya dan mendiskusikan tujuan perspektif, saya tidak hanya dapat mengingatkan majikan mengapa mereka menawari saya posisi itu, tetapi juga dapat menghubungkan dengan jelas, contoh nyata mengapa saya pantas mendapatkan gaji yang saya minta-menang, menang situasi.

Sementara banyak pemberi kerja mungkin menerima gaji yang diminta oleh orang yang diwawancarai, beberapa mungkin ingin mendiskusikan tawaran itu dengan departemen sumber daya manusia mereka—hal yang biasa terjadi. Seorang karyawan perspektif harus menghormati permintaan ini tetapi juga meminta majikan menanggapi dalam tenggat waktu tertentu. Menyatakan bahwa jawaban peka terhadap waktu karena adanya tawaran lain menempatkan kandidat sebagai yang dicari dan kompetitif. Lebih jauh, seorang karyawan perspektif harus menyatakan kembali minat mereka untuk bekerja di perusahaan untuk membuat mereka merasa seperti pilihan pertama mereka. Saya telah menemukan bahwa menggunakan pendekatan ini memungkinkan percakapan berakhir dengan nada positif dan tanpa miskomunikasi yang merusak—seperti meninggalkan kesan bahwa posisi tersebut bukanlah pilihan awal Anda.

Akhirnya, orang yang diwawancarai harus selalu tetap profesional selama negosiasi. Membuat tuntutan agresif atau menawarkan ultimatum kepada pemberi kerja yang perspektif jarang berhasil. Bersikap tegas memang diharapkan, tetapi bersikap kasar dan memaksa dapat membuat karyawan perspektif kehilangan pekerjaan. Saya selalu memastikan untuk menjaga tingkat suara saya dan memastikan saya tidak mengambil nada agresif yang akan menyinggung majikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *