saya rabun. Saya telah memakai kacamata sejak saya berusia sekitar dua belas tahun. Namun jauh sebelum itu saya mengalami kesulitan membaca dari papan tulis. Saya dulu mencoba mengurangi mata minus alami dan mendapatkan salah satu bangku depan. 

Setelah beberapa saat bahkan itu tidak cukup dan saya kecil biasa berjalan ke depan, berdiri di depan papan tulis dan membaca, lalu berjalan ke tempat duduk saya untuk menyalinnya. Ketika saya mulai berdiri di samping papan dengan salinan saya untuk menyalin barang-barang itu, guru melihat merah. Pencarian pertanyaan mengungkapkan penyakit saya dan ada catatan di buku harian saya untuk orang tua saya.

Itu adalah hari-hari ketika konsep PTM tidak begitu populer. Terutama di sekolah di kota dua kuda tempat kami tinggal. Orang tua dipanggil ke sekolah dalam keadaan yang sangat luar biasa. Jika orang tua mendapat surat yang ditakuti untuk menemui kepala sekolah atau semacamnya, dia bisa yakin bahwa anak itu telah melakukan pelanggaran yang sangat, sangat serius.

Jadi buku harian adalah satu-satunya sarana komunikasi antara sekolah dan orang tua. Catatan itu membuat orang tuaku gelisah. Ada pemeriksaan mata dan saya mendapatkan kacamata minus besar. Sangat teliti, ayah saya segera memberi saya dua pasang kacamata. Yang kedua adalah untuk urgensi, jika yang pertama rusak atau semacamnya. Dan mereka melakukan istirahat secara teratur. Dalam beberapa tahun saya belajar menghadapi mereka sendiri. Bingkai yang rusak dapat diperbaiki dengan tali atau fevicol. Hari berikutnya Anda mengirimkan kacamata yang rusak ke ahli kacamata dalam perjalanan pulang dari sekolah dan menggunakan yang cadangan.

Juga orang tua saya menjadi sangat berhati-hati dengan dua saudara saya. Mata mereka diuji dua kali setahun dan penyakit mereka ketahuan sejak dini.

Apakah saya khawatir bahwa saya memakai kacamata? Apakah ada dampak psikologis negatif pada jiwa saya yang lembut? Negatif untuk keduanya.

Sebenarnya saya senang memakai kacamata. Semua yang berkeliaran di antara papan tulis dan tempat dudukku sudah berakhir. Yang terpenting saya bisa menikmati film sekarang. Di masa lalu yang indah ketika semua TV yang diputar adalah chitrahar, film hari Minggu dan krishidarshan. Tak ketinggalan berita dan berita bagi para tunarungu. Tidak banyak hiburan saya setuju. Jadi kami bergantung pada film untuk itu. Setiap Sabtu ibuku dan teman-temannya akan mengumpulkan anak-anak mereka masing-masing, membeli wafer kentang berminyak dan menonton film yang bagus. Sekarang teater gambar adalah mimpi buruk bagi seorang rabun tanpa kacamata. Wajah para aktor akan kabur dan saya tidak akan mengenali banyak dari mereka. Saya akan mengganggu ibu saya sepanjang film, membuatnya murka

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *